GENK KALAH TELAK 1-4 DARI LIVERPOOL

Alex Oxlade-Chamberlain mencetak 2 gol yang sangat indah pada kembalinya pertamanya ke Liga Champions dalam 18 bulan saat Liverpool mengalahkan Genk 4-1 pada hari Rabu.

Terakhir kali gelandang itu melangkah ke lapangan Liga Champions, dia menderita cedera lutut serius melawan Roma pada April 2018, tetapi dia membutuhkan waktu kurang dari 2 menit untuk menemukan bagian belakang gawang dengan penyelesaian jarak jauh yang indah.

Ada upaya sensasional lain dari Oxlade-Chamberlain pada menit ke 57, yang diikuti oleh gol yang lebih menyenangkan dari Sadio Mane di menit ke 77 dan Mohamed Salah dari menit ke 87. Stephen Odey pada menit ke 88 menjawab untuk Genk, yang pantas mendapatkan gol untuk kinerja mereka, tetapi itu Liverpool terlalu kuat bagi mereka.

Ini mengakhiri 4 kekalahan dalam pertandingan tandang Liga Champions untuk Liverpool, yang tetap di urutan kedua di Grup E setelah Napoli mengalahkan Red Bull Salzburg 3-2 di pertandingan lainnya. Genk tetap di bawah dengan 1 poin.

Dibutuhkan kurang lebih dari 2 menit bagi Oxlade-Chamberlain untuk menemukan kembali kaki Liga Champions nya. Fabinho juga menjemputnya di ruang kosong di bagian atas area dan dia mengambil dengan sentuhan sebelum menyapu rumah ke sudut bawah itu.

Tapi Genk bisa 2 kali menyamakan kedudukan dengan setelah dengan 2 bola di atas menangkap oleh Liverpool. Upaya yang pertama dikirim lebar oleh Mbwana Samatta setelah menjalankan maju yang begitu indah sebelum Alisson menyelamatkan tembakan dari Paul Onuachu pada jarak sangat dekat.

Liverpool menguji kiper Genk, Gaetan Coucke dengan beberapa kali saat setengahnya berjalan, tetapi tuan rumah yang berpikir mereka menyamakan kedudukan di menit ke 26. Junya Ito juga ikut menembakkan umpan silang ke area penalti, yang dengan sangat kuat Samatta tuju ke rumah, tetapi itu ketika dia pergi untuk merayakannya, gol itu disingkirkan oleh wasit. Itu pergi ke review VAR dan setelah sekitar 90 detik, keputusan itu dikuatkan dan tujuannya tetap dianulir dengan Ito hanya karena offside dalam membangun kepalanya di depan Andy Robertson dalam panggilan ketat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *