Pemerkosaan di India di Manfaatkan Rahul Gandhi dan Narendra Modi

Masalah yang dilakukan anggota parlemen India di parlemen pada hari Jumat.  Adalah “pemerkosaan di India” – tetapi bukan karena alasan yang orang akan pikirkan. Di Manfaatkan Rahul Gandhi dan Narendra Modi Sebagai Masalah Politik

Parlemen berulang kali ditunda karena komentar pemimpin partai Kongres Rahul, Gandhi tentang pemerkosaan pada rapat umum pemilihan sehari sebelumnya.

Berbicara tentang meningkatnya insiden kejahatan brutal terhadap perempuan di negara itu. Gandhi mengatakan bahwa Perdana Menteri Narendra Modi berbicara tentang “Lakukan di India. Tetapi saat ini di mana pun Anda melihat, itu adalah Pemerkosaan di India”.

“Make in India” adalah proyek pemerintah yang bertujuan menjadikan negara ini sebagai pusat manufaktur global.

Pembicaraan Parlemen Seputar Pemerkosaan

Beberapa anggota parlemen dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang memerintah Modi menuduh Tuan Gandhi “menghina India”. Mengatakan pergantian frasanya hampir dapat dianggap sebagai undangan untuk memperkosa wanita India, dan menuntut agar dia meminta maaf atas ucapannya.

Tetapi Tuan Gandhi menolak untuk meminta maaf. Namun ia malah menunjukkan bahwa Tuan Modi sendiri telah menggambarkan Delhi sebagai “ibukota pemerkosaan”. Beberapa kali ketika BJP berada dalam oposisi. Sebagai buktinya, ia tweeted sebuah klip video dari kampanye pemilihan Mr Modi sebelum pemilihan umum 2014:

Gandhi juga mengatakan bahwa para anggota parlemen BJP berusaha mengganggu parlemen atas pernyataan pemerkosaannya. Karena mereka ingin mengalihkan perhatian dari masalah-masalah nyata seperti perlambatan ekonomi negara dan RUU Amandemen Kewarganegaraan yang kontroversial. Serta telah membuat marah sebagian negara.

India telah menjadi berita utama global dalam beberapa pekan terakhir atas perlakuannya terhadap wanita. Terutama setelah dokter hewan wanita berusia 27 tahun diperkosa oleh geng dan dibunuh di kota selatan Hyderabad. Tubuhnya kemudian dibakar.

Kematiannya juga dibesarkan di parlemen ketika anggota parlemen dari berbagai spektrum politik mengutuk serangan itu. Seorang anggota parlemen bahkan menyerukan agar para pemerkosa “dihukum mati”.

Dan pada hari Senin, pengadilan akan memutuskan tuduhan perkosaan yang melibatkan seorang legislator dari partai Mr Modi.

Pada rapat umum hari Kamis, Gandhi menuduh perdana menteri berdiam diri tentang kasus ini. Bahkan setelah wanita itu terluka parah dalam kecelakaan jalan yang mencurigakan, di mana dua bibinya meninggal dan pengacaranya terluka parah.

Ketidakhadirannya juga dicatat di parlemen pada hari anggota parlemen yang marah mengangkat pemerkosaan dan pembunuhan dokter hewan Hyderabad.

MR Modi Berbicara

Sebelum pemilihan 2014, Mr Modi sering berbicara tentang keselamatan wanita. Pada Desember 2013, ia bahkan meminta orang-orang untuk mengingat korban pemerkosaan bus Delhi sebelum memberikan suara dalam pemilihan majelis.

Hanya beberapa hari setelah ia mengambil alih sebagai perdana menteri pada Mei 2014. Pemerintahnya mengumumkan kebijakan “tanpa toleransi” terhadap kekerasan terhadap perempuan.

Dan pada bulan Agustus 2014, saat berbicara kepada bangsa dari Benteng Merah dalam pidato Hari Kemerdekaan pertamanya sebagai perdana menteri. Mr Modi mengutuk kekerasan seksual terhadap perempuan dan menawarkan saran kepada orang tua, tentang cara membesarkan anak yang lebih baik. Dia berbicara tentang tanggung jawab sosial dan keluarga dalam mengakhiri perkosaan, memberitahu orang tua untuk lebih banyak menanyai putra-putra mereka.

Pidatonya telah memberi harapan kepada banyak orang bahwa pada akhirnya hal-hal mungkin akan menjadi lebih baik bagi perempuan di India.

Tapi melihat data kejahatan pemerintah yang baru-baru ini dirilis memungkiri harapan itu. Karena rata-rata, pada 2017, seorang wanita diperkosa setiap 15 menit di India.

Janji Mr Modi sekarang mulai terdengar seperti tidak lebih dari kata-kata kosong bagi banyak orang.

Apa yang diinginkan wanita India adalah lebih sedikit politik dan kemarahan kosmetik; dan beberapa tindakan nyata untuk membuat negara lebih aman bagi setengah dari populasinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *