Homo erectus: Manusia purba bertahan lebih lama dari yang kita Sangka

Seorang kerabat kuno manusia modern bertahan dalam masa yang relatif baru di Asia Tenggara, sebuah studi baru mengungkapkan.

Homo erectus berevolusi sekitar dua juta tahun yang lalu, dan merupakan spesies manusia pertama yang diketahui berjalan sepenuhnya tegak.

Bukti penanggalan baru menunjukkan bahwa itu bertahan sampai lebih dari 100.000 tahun yang lalu di pulau Jawa Indonesia. Lama setelah menghilang di tempat lain.

Ini berarti masih ada ketika spesies kita sendiri berjalan di Bumi.

Pada 1930-an, 12 topi tengkorak Homo erectus dan dua tulang kaki bagian bawah. Ditemukan di lapisan tulang 20m di atas Sungai Solo di Ngandong di Jawa Tengah.

Dalam beberapa dekade berikutnya, para peneliti telah mencoba untuk mengabadikan fosil-fosil itu. Tetapi ini terbukti sulit karena geologi di sekitarnya kompleks dan rincian penggalian aslinya menjadi membingungkan.

Pada 1990-an, satu tim muncul dengan usia yang tak terduga antara 53.000 dan 27.000 tahun yang lalu. Ini memunculkan kemungkinan berbeda bahwa manusia modern tumpang tindih dengan Homo erectus di pulau Indonesia.

Sekarang, para peneliti yang dipimpin oleh Prof Russell Ciochon dari University of Iowa di Iowa City. Membuka penggalian baru di teras di samping Sungai Solo, menganalisis kembali situs dan sekitarnya.

Mereka telah memberikan apa yang mereka gambarkan sebagai usia definitif untuk lapisan tulang antara 117.000 dan 108.000 tahun. Ini mewakili catatan Homo erectus yang paling baru diketahui di mana saja di dunia.

“Saya tidak tahu apa yang bisa Anda kencani di situs, untuk memberi Anda tanggal yang lebih tepat. Daripada yang bisa kami hasilkan.” Kata Prof Ciochon kepada BBC News.

Penelitian Profesor Chris Stringer

Profesor Chris Stringer, pemimpin penelitian evolusi manusia di Museum Sejarah Alam London. Yang tidak terlibat dengan pekerjaan itu. Berkomentar: “Ini adalah studi yang sangat komprehensif tentang konteks pengendapan tengkorak parsial Ngandong Homo erectus yang terkenal dan tulang kering. Dan tulang kering, dan penulis membangun kasus yang kua. Bahwa orang-orang ini meninggal, dan hanyut ke dalam endapan Sungai Solo sekitar 112.000 tahun yang lalu.

“Usia ini sangat muda untuk fosil Homo erectus yang tampak primitif. Dan menetapkan bahwa spesies ini bertahan di Jawa selama lebih dari satu juta tahun.”

Para peneliti berpikir bahwa pengumpulan jenazah mewakili peristiwa kematian massal, mungkin hasil dari lahar hulu. LaharĀ  yang berasal dari kata Jawa adalah bubur yang dapat mengalir menuruni lereng gunung, berapi ketika hujan lebat. Terjadi selama atau setelah letusan gunung berapi. Peristiwa kekerasan ini akan menyapu apa pun di jalan mereka.

Sebelumnya, anggota tim Frank Huffman, dari University of Texas di Austin. Telah melacak keturunan para peneliti Belanda yang menggali Homo erectus tetap di tahun 1930-an.

Para kerabat dapat memberinya foto-foto penggalian, peta, dan buku catatan asli. Huffman mampu mengatasi banyak ketidakpastian yang menghambat upaya sebelumnya untuk memahami situs.

“Dia bisa memberi tahu kami di mana tepatnya untuk menggali,” kata Prof Ciochon tentang peneliti Universitas Texas.

Ciochon dan rekan-rekannya menggali bagian dari daerah cadangan yang tidak tersentuh ditinggalkan oleh tim Belanda pada 1930-an. Diinformasikan oleh catatan-catatan penggalian asli, tim tersebut mampu mengidentifikasi endapan kerikil. Atau lapisan tulang – dari mana fosil Homo erectus berasal, dan menanggalkannya.

Di pulau-pulau lain di Asia Tenggara, Homo erectus tampaknya telah berevolusi menjadi bentuk yang lebih kecil, seperti Homo floresiensis. The “Hobbit” di Flores, dan Homo luzonensis di Filipina. Ini mungkin terjadi karena terbatasnya sumber makanan di pulau-pulau ini. Tetapi di Jawa, tampaknya ada cukup makanan untuk erectus untuk mempertahankan ukuran tubuh aslinya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *